Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Interpersonal Skill at Works : Summary Chapter 3 - Self-awareness and Others and Interpersonal Competence Development

Self-Awareness and Others
and
Interpersonal Competence Development


Mengapa kesadaran diri itu penting
Kesadaran diri kita terkait erat dengan kemampuan kita membaca perilaku yang lain, membuat program tindakan dan memberikan kinerja yang efektif. Orang-orang yang memiliki tingkat kesadaran diri yang tinggi memahami bagaimana mereka sendiri nilai-nilai, kepercayaan dan teori subyektif memengaruhi apa yang mereka lihat dan lakukan. Ini kesadaran menawarkan kemungkinan untuk memperhitungkan bias yang diketahui menilai kembali kesan pertama dan berlatih cara-cara alternatif berperilaku. Namun dalam praktiknya, banyak dari kita yang tidak sadar diri seperti yang kita pikirkan. Argyris (1982) berpendapat bahwa orang memperoleh, melalui sosialisasi, dua jenis teori untuk berurusan dengan orang lain.

Teori yang dianut dan teori digunakan

Dalam prakteknya, bagaimanapun, banyak dari kita yang tidak sadar diri seperti yang kita pikirkan. Argyris (1982) berpendapat bahwa orang memperoleh, melalui sosialisasi, dua jenis teori untuk berhubungan dengan orang lain.

01. Teori yang dianut
Yang pertama mencerminkan nilai-nilai dan kepercayaan yang paling utama dalam pikiran kita dan bahwa kita mendukung orang lain (teori tindakan yang dianut). Misalnya, seorang penasihat yang telah menjalani pelatihan profesional yang panjang dan ketat dapat mendukung pentingnya selalu berpegang pada standar tinggi praktik profesional itu adalah bagian dari pelatihan itu.
02. Teori yang digunakan
Jenis teori kedua, yang mungkin kurang kita sadari, mencerminkan nilai-nilai dan kepercayaan yang sebenarnya menopang perilaku kita (teori kita digunakan). Teori yang digunakan adalah produk dari kondisi sosial yang berkepanjangan dan kita sering tidak menyadari sejauh mana pengaruh kondisi ini perilaku kita. Hasil akhirnya mungkin dia praktik kerja yang sebenarnya, yang mencerminkan teorinya yang digunakan, berbeda dengan teori yang menopang pelatihannya dan yang masih dia pakai sebagai yang paling cara kerja yang efektif.

Kesadaran akan 'Teori yang digunakan'
Kita lebih efektif dalam membaca perilaku dan menyusun kursus tindakan ketika ada tingkat tinggi kesesuaian antara teori yang kami dukung interaksi sosial dan teori kami digunakan. Masalah muncul ketika ada perbedaan yang signifikan di antara mereka. Hasilnya adalah situasi di mana orang lain mengetahui hal-hal tentang dirinya yang dia lakukan tidak tahu tentang dirinya sendiri. Akibatnya ia mungkin gagal memahami mengapa orang lain bereaksi seperti yang mereka lakukan terhadap perilakunya terhadap mereka.

Covey (1989) dalam bukunya The Seven Habits of Highly Effective People menunjukkan bahwa kita semua adalah produk dari kebiasaan kita. Dia berpendapat bahwa kebiasaan itu faktor kuat dalam menentukan seberapa efektif kita karena mereka bisa konsisten dan tidak sadar. Argumennya menunjukkan bahwa semakin kita menyadari kebiasaan kita dan 'paradigma, peta, dan asumsi' dasar kita (Teori Argyris sedang digunakan) dan semakin kita sadar sejauh mana Kebiasaan ini telah dipengaruhi oleh pengalaman kami, semakin banyak yang kami ambil tanggung jawab untuk mereka. Untuk meningkatkan kesadaran kita tentang bagaimana teori kita digunakan memengaruhi cara kita mengelola interaksi kita lainnya:
• Kita perlu mengamati diri kita dalam tindakan. Kita dapat melakukan ini dengan merenungkan pola perilaku masa lalu dan memantau bagaimana kita berperilaku di sini dan- sekarang.
• Kita juga harus terbuka dan responsif terhadap umpan balik dari orang lain.
Namun, sebelum mempertimbangkan hal-hal yang dapat kita lakukan untuk mengembangkan Semakin besar kesadaran diri kita akan secara singkat memeriksa bagaimana faktor-faktor seperti nilai-nilai, keyakinan, kebutuhan, dan sikap kita sendiri dapat memengaruhi cara kita membaca perilaku dan membangun tindakan.

Kesadaran orang lain
Untuk menjadi pembaca yang terampil tentang perilaku orang lain, kita harus sadar 'Siapa kita' (apa yang kita hargai dan yakini) dan bagaimana hal ini memengaruhi jalannya kita melihat dunia di sekitar kita, termasuk orang-orang yang kita jumpai. Kita juga perlu menyadari bagaimana orang lain memandang kita, dan bagaimana hal ini mempengaruhi bagaimana mereka bersikap terhadap kita.
Membaca perilaku orang lain
Cara kita memandang orang lain dipengaruhi oleh cara kita secara selektif memperhatikan beberapa aspek dari situasi dan mengabaikan yang lain. Selektivitas ini dipengaruhi oleh berbagai faktor. Fokus perhatian di sini adalah bagaimana faktor internal memengaruhi pertanyaan yang kita ajukan kepada diri sendiri tentang orang lain. Satu dari faktor-faktor internal ini adalah apa yang kita yakini dan hargai.

Faktor-faktor seperti nilai-nilai kita, kepercayaan, kebutuhan, sikap dan keadaan suasana hati kita. Namun, kita juga perlu menyadari bahwa kita sering mengajukan pertanyaan yang relatif sedikit dan bahwa kami menggunakan informasi terbatas yang kami peroleh untuk menyimpulkan lebih banyak tentang mereka dari bukti layak. Di lain kata-kata, kita sering menetapkan orang ke kategori yang sudah kita miliki stereotip. Stereotip ini penting karena ada bukti yang mana menunjukkan bahwa kesan pertama bertahan. Begitu kita memiliki stereotip seseorang kami cenderung enggan untuk merevisi penilaian ini.

Pendekatan kami untuk mempersepsi orang lain mempengaruhi cara kami membaca perilaku mereka dan cara kita bersikap terhadap mereka. Tanggapan negatif ini dipicu oleh perilaku kita terhadapnya (yang didasarkan pada cara kita menstereotipkannya). Jika kita membentuk kesan yang lebih akurat tentang dia, dan jika kita berperilaku berbeda terhadapnya, dia mungkin merespons dengan antusias dan menunjukkan keandalan dan keefektifannya. Untuk meningkatkan kemampuan kita 'membaca' orang lain, dan menggunakan persepsi ini untuk membangun tindakan yang efektif, kita perlu mengetahui’

Memantau bagaimana kita berperilaku di sini-dan-sekarang
Salah satu cara untuk meningkatkan kesadaran diri objektif kita adalah dengan memantau bagaimana kita berperilaku di sini-dan-sekarang Pendekatan ini mungkin disamakan dengan pengalaman 'di luar tubuh'. Bayangkan diri Anda melayang di suatu tempat di sudut ruangan, memandang ke bawah pada interaksi saat terungkap. Amati bagaimana Anda bersikap dan pikirkan alasan di balik alasan Anda tindakan.Anda dapat membuka saluran kedua dan mengamati apa yang Anda lakukan saat ini Anda mencoba membantu seseorang dengan masalah.

Merefleksikan pola perilaku masa lalu
Cara lain untuk meningkatkan kesadaran diri objektif kita adalah dengan merenungkannya pengalaman masa lalu kita untuk mengidentifikasi kebiasaan, dan mungkin tidak sadar, cara   berperilaku . Setelah kita milikidiidentifikasi pola perilaku masa lalu kita akan dapat mengenalinya sebagai kami memantau perilaku kami di sini-dan-sekarang.

Bersikap terbuka dan responsif terhadap umpan balik dari orang lain
Orang lain sering menyadari hal-hal tentang kita yang tidak kita sadari dari. Misalnya, mereka mungkin sadar bahwa kita tidak pernah gagal untuk berkomunikasi dengan kita preferensi ketika berhubungan dengan beberapa kolega tetapi kami tidak tegas saat berhubungan dengan orang lain. Mereka mungkin juga mengenali itu ketika kita sedang asertif biasanya ketika kita berhubungan dengan yang lebih muda, kurang berpengalaman atau kolega yunior, dan ketika kita gagal bersikap asertif biasanya itu saat kita berinteraksi dengan kolega yang lebih tua, lebih berpengalaman atau senior. Mungkin sangat membantu jika kita mengetahui informasi ini tentang diri kita sendiri, tetapi orang lain mungkin enggan memberikannya kepada kita. Ada satu alasan yang harus dilakukan dengan 'wajah'. Jika kami menampilkan diri sebagai profesional yang percaya diri dan kompeten yang tidak pernah takut untuk memberitahu orang lain apa yang kita pikirkan, bisa jadi memalukan jika citra diri positif ini ditantang di depan umum. Sebuah kesuksesan tantangan dapat menyebabkan kita 'kehilangan muka'. Ini juga bisa memalukan pengalaman bagi orang yang memberikan umpan balik yang menyebabkan hilangnya wajah, dan untuk siapa pun yang hadir. Akibatnya, orang cenderung bijaksana dalam perilaku mereka terhadap orang lain dan sering enggan memberi mereka umpan balik yang jujur.

Kemungkinan untuk memonitoring kita sendiri perilaku di sini-dan-sekarang dan untuk merenungkan episode sebelumnya tingkah laku. Kedua pendekatan ini dapat membantu kami mengidentifikasi bagaimana nilai-nilai kami, Keyakinan, sikap, dan suasana hati memengaruhi cara kita bersikap. Mereka juga bisa sumber data berharga untuk mendiagnosis apa yang mungkin ingin kita lakukan secara berbeda dan untuk mendapatkan umpan balik tentang seberapa sukses kita dalam mengubah dan mengelola kinerja kami.

Rangkuman
Bab ini telah mempertimbangkan bagaimana kesadaran diri dapat berkontribusi pada interpersonal kompetensi. Ini telah memeriksa bagaimana hal itu dapat memengaruhi kemampuan kita membaca perilaku orang lain, menyusun tindakan, dan memberikan kinerja yang efektif. Hal ini juga telah membahas beberapa cara yang dapat kita perbaiki tingkat kesadaran diri kita dengan memantau perilaku kita di sini dan sekarang, merefleksikan pola perilaku masa lalu dan lebih menerima masukan(saran)/umpan balik dari orang lain. Yang dirancang dengan dua latihan diatas untuk meningkatkan kesadaran diri. Adapun hal apa yang akan kalian dapat dari membaca ini adalah
  1. Tahu perbedaan antara teori yang dianut dan teori digunakan.
  2. Mengerti mengapa orang sering tidak menyadari 'teori digunakan' mereka dan bagaimana hal ini dapat mempengaruhi cara mereka berhubungan dengan orang lain.
  3. Menyadari beberapa faktor yang dapat mendistorsi persepsi seseorang dari orang lain.
  4. Mengakui pentingnya pertanyaan orang bertanya pada diri sendiri tentang orang lain dan bagaimana mereka menginterpretasikan informasi yang mereka peroleh.
  5. Menyadari bagaimana keyakinan tentang diri dapat mempengaruhi self-presentasi dan kualitas kinerja dalam pengaturan sosial.
  6. Memahami perbedaan antara subjektif dan objektif kesadaran diri.
  7. Menyadari beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan tingkat tujuan kesadaran diri Anda.