Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

HARGA BOLEH NAIK, TAPI IMAN JANGAN TURUN!

 

HARGA BOLEH NAIK,  TAPI IMAN JANGAN TURUN!

Menjelang Ramadhan tahun ini, harga kebutuhan pokok merangkak naik.  Hal ini mengakibatkan rakyat terbebani dengan kenaikan harga ini.  Lalu, apa yang harus dilakukan oleh seorang muslim dalam menyikapi kenaikan harga ini.  Berikut ini adalah panduan jika terjadi kenaikan harga seperti dijelaskan berikut ini,

وَلَوْ بَسَطَ اللَّهُ الرِّزْقَ لِعِبَادِهِ لَبَغَوْا فِي الْأَرْضِ وَلَكِنْ يُنَزِّلُ بِقَدَرٍ مَا يَشَاءُ إِنَّهُ بِعِبَادِهِ خَبِيرٌ بَصِيرٌ

“Andaikan Allah melapangkan rezeki kepada hamba-hamba-Nya tentulah mereka akan melampaui batas di muka bumi, tetapi Allah menurunkan apa yang dikehendaki-Nya dengan ukuran. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui (keadaan) hamba-hamba-Nya lagi Maha Melihat.” (QS. As-Syura: 27)

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، قَالَ: غَلَا السِّعْرُ عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ -، فَقَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ! قَدْ غَلَا السِّعْرُ، فَسَعِّرْ لَنَا. فَقَالَ: "إِنَّ اللَّهَ هُوَ الْمُسَعِّرُ الْقَابِضُ الْبَاسِطُ الرَّازِقُ، إِنِّي لَأَرْجُو أَنْ أَلْقَى رَبِّي وَلَيْسَ أَحَدٌ يَطْلُبُنِي بِمَظْلَمَةٍ فِي دَمٍ وَلَا مَالٍ"

Dari Anas bin Malik, ia berkata, telah terjadi kenaikan harga barang pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, harga-harga barang banyak yang naik, maka tetapkan keputusan yang mengatur harga barang.” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,“Sesungguhnya Allah adalah Dzat yang menetapkan harga, yang menyempitkan dan melapangkan rezeki, Sang Pemberi rezeki. Sementara aku berharap bisa berjumpa dengan Allah dalam keadaan tidak ada seorang pun dari kalian yang menuntutku disebabkan kezalimanku dalam urusan darah maupun harta.” (HR. Ahmad 2200, Abu Dawud 3451, al-Tirmidzi 1361)

Posting Komentar untuk "HARGA BOLEH NAIK, TAPI IMAN JANGAN TURUN!"